Behind The Trophy

" Perjuangan adalah bukan tentang apa yang kamu rasakan saat ini,  tetapi tentang apa yang akan kamu nikmati nanti."  -Cicik Resti.
Piye kabare semua pengunjung blog gue! Buat beberapa orang dari kalian mungkin udah pada tau kalo kemaren (19-03-2015) itu hari paling hebat dalam hidup gue. Pasti pada penasaran kan kenapa? Gak. Elah pokoknya gue tetep bakal kasitau.
Kalo lu orang udah baca post gue sebelumnya pasti udah tau dong kalo gue ikut lomba nulis blog? Sebelum itu gue mau kasitau kalo post sebelum ini itu adalah rekor post gue dengan komen terbanyak, likes terbanyak, dan yang dishare terbanyak. Kalo yang belom tau baca aja disini. Post yang kemaren itu adalah satu-satunya post gue sepanjang masa yang gue planning betul-betul stuktur penulisannya. Gue bener-bener mikirin mau nulis apa dsb. Mungkin lu pada bacanya biasa aja, tapi nulisnya itu udah kayak mikirin cara bikin lasagna pake microwave di jaman batu! Susahnya bukan main. Dan beberapa tanggapan temen-temen gue adalah:
"Buset dah panjang amat woi copy-paste lu ya?"
"Males baca ah"
"Keren banget jap" <-- yang ngomong ini pasti bukan temen deket gue.
"Takut kak"
"Nasi padang se-porsi berapa?" Lah?
Oke segitu aja. Yak jadi di lomba ini gue disuruh tulis sebuah tema yang dipilihin dengan 1000-1500 kata dan karena ini semi-formal, jadi harus pake bahasa baku. Itu yang paling bikin ribet. Bahasa baku oh bahasa baku. Gue jadi berasa kayak blog gue itu jadi kayak koran karna bahasa itu. Jadi gue nulisnya itu sekitar 5 atau 6 hari gitu. Oiya, gue mau bilang terima kasih buat my lovely mader yang udah mau bantuin gue ngasih ide sekaligus jadi guru BI gue.
Gue juga mau cerita tentang apa yang membuat gue susah dan lama buat nulis. Yang paling menganggu si makanan. Gue gak bakal tahan nunggu tulisan gue selesai buat makan makanan yang ada di meja makan. Karna nanti pasti diembat koko gue. Jadi gue makan aja. Pas selesai, gue lupa kalo harus nulis. Jadi gue tidur. Nah itu hari pertama gue pas nulis post itu dan hari itu gue cuma nulis paragraf pembuka. Waktu terus berjalan sampe akhirnya gue mem-publish post tersebut. Gue bener-bener doa saat itu. Gue nungguin sampe hari pengumuman pemenangnya dan setiap hari temen baik gue yang punya blog juga yaitu kevin (cari tau sendiri link blognya *ditampar*) selalu nanyain gue "menang gak?!". Sampe akhirnya hari itu tiba. Gue berharap banget bakal menang. Lalu tiba-tiba selesai upacara ada yang ngomong:
"Pengumuman-pengumuman. Blablablablabla (gue gak terlalu denger tuh orang ngomong apa) nama siswa, Jevon Levin..."
*semua mata menuju gue* *gue shock* *pada teriak "woo"*
"Prestasi siswa, juara.............
.................
tiga.."
*semuanya nengok depan lagi sambil ngomong "yah"*
Well, walaupun cuma juara 3, tapi gue bener-bener bersyukur karena gue itu satu-satunya anak kelas 7 yang ikut dan gue satu-satunya anak SMP yang menang. Ya, gue bangga tapi bukan berarti sombong.
Mungkin ada yang nanya kenapa gue tulis quotes gitu di pembuka post ini dan mungkin ada yang udah lupa tentang itu. Gue cuma mau bilang 3 kata yang udah mainstream banget diomongin yaitu, never give up! Dan ada 4 kata lagi yang mau gue kasih tau, don't forget your parents.
***
Ya gue lagi bijak hari ini gak tau kenapa.
Jadi segini aja postingan singkat gue kali ini, makasih buat yang udah baca dan udah dukung tulisan blog gue yang sebelum ini. Kalo ada yang mau kasih request berupa apapun silahkan komen, lewat ask.fm, atau via email. Dan terakhir tolong bantu doain kakek gue ya! Bye! Jangan lupa visit lagi!

Jevon Levin

7 Celotehan