Derita Sang Henpon. (Versi Curhat)

Seperti luar biasanya, di weekend kali ini gue akan ngepost tulisan lagi. Kalu lu bosen ya derita, kalo lu seneng ya syukur, nah kalo lu menderita bacanya ya......... syukurin. Sebelum masuk ke topik gue mau kasih informasi nih, blog gue udah mencapai 5000 pageviews! Gue cuma mau bilang terima kasih banyak buat yang udah ngeluangkan waktu untuk komen di blog gue, like, share, dan ngebaca juga udah cukup kok. Btw, blog gue udah mau lahiran loh! Iya, lahiran. Kan udah ampir 9 bulan gue nulis blog ini. Yang berarti 3 bulan lagi blog gue akan genap berumur 1 tahun.
Kali ini gue akan bercerita tentang henpon gue yang gue kasih nama "Glent Fredelih". Kenapa gue kasih nama itu? Karena mereknya itu Grand. Oke ini jayus.  Di era teknologi ini, hal yang paling dibutuhkan manusia adalah gadget, terutama henpon. Sebagian besar postingan di blog gue ini gue tulis melalu henpon gue. Kenapa pake henpon? Ya jawabanya gampang dan pasti lu orang udah tau. "Può stare in una tasca". 
"Buset apaan tuh? Bahasa darimana tuh keren amat? Artinya apaantuh? Cara jadi ganteng gimana sih?"
Artinya itu "gampang masuk kantong". Iya  gue tau jayus. Tapi beneran kok, itu alesan utama gue. Sekarang cukup basa-basinya karna nasi basi itu gak enak. Langsung aja masuk ke topik.

Belakangan ini henpon gue suka ngeluhin banyak hal. Soal batre lah, memori full, sering kepanasan, signalnya payah lah, dan segala macem. Sebenernya itu gue yang ngeluh si. Tapi karna henpon gue ini belom diajarin ngomong jadi gue yakin dia juga ngeluhin gituan
Entah kenapa, kayaknya si henpon gue paling gak suka kalo gue chattingan. Karna tiap kali gue lagi chattingan, hp gue pasti langsung jadi gelap (karna mungkin dia ketawain gue yang lagi chattingan sama line event kalogak line translator).
Oiya, henpon gue kemarin juga kirim email ke gue. Katanya minta di publish di blog gue begini katanya:

"Apa kabar semuanya? Dengan saya Glent Fredelih disini. Gimana? Udah mirip belom kayak gaya tulisannya si bang Jevon? Hehehe. Belakangan ini si abang lebih suka main di komputernya dari pada nulis blog pake diriku. Dia lebih sering ngedesain blognya daripada nulis di blognya. Kegunaan ku cuma jadi bahan buat gugeling sama buat dia chattingan sama line event aja. Tadinya si aku udah berencana buat kabur dari si abang. Tapi aku mah apa atuh kalo gak dikantongin, ya di iket pake colokan yang perih. Ini aku nulisnya lagi diem-diem bajak hape bos ku ini. Sekian dari aku.
-Glent Fredelih (12 Nov 2014)"
Iya gue minta maap Glenn, belom sempet buka email jadi telat 4 bulan gini deh.
***
Segini aja postingan gue kali ini, maap kalo ada salah kata, cuma buat menghibur kok! Kalo ada request/saran berupa apapun silahkan komen, email, atau lewat ask.fm gue! Thanks for reading, bye!

Jevon Levin

5 Celotehan