"Gaul" Jaman Sekarang.

"Kalo nggak mau dinilai, jangan hidup di dunia ini." -Kevin Anggara
Pernah bingung sama dunia kita sekarang ini? Yak. Gue lagi bingung tentang itu. Sebelumnya gue mau minta maaf karna belom bisa nepatin janji buat nulis segmen gue yang dulu yaitu VS, dan Midnight Setori.

Pernah gak ketemu orang nyuruh lu jadi diri lu sendiri lewat quotes-quotes "gaul", yang akhirnya orang yang sama ngejudge lu karna sikap "diri lu" yang sebenernya itu? Kalo gak pernah, bersyukurlah. Ya, betul. Gue bakal jadi bijak di postingan kali ini.
Sebelum lanjut, gue mau jelasin dulu makna "ngejudge" sesungguhnya. Sebenernya, istilah ini itu gak ada maksud negatifnya. Artinya, ngejudge itu cuma buat menilai orang. Jadi tergantung lu terima "judge"-an orang itu gimana. Quotes pembuka tulisan gue kali ini itu udah ngejelasin semua isi tulisan gue kali ini. Mau gak mau, lu harus nerima kata-kata orang.  Pilihannya cuma 2 kok. Pilih ngelakuin yang orang-orang mau supaya gak di-judge, atau gak usah hidup di dunia ini.
Mungkin lu orang yang ngebaca tulisan gue sekarang ini udah mulai kesel. Tapi, point dari tulisan gue ini bukan itu. Gue pengen ngebuktiin ke orang-orang kalo kita adalah kita sendiri. Diri lu ya elu, diri gue ya gue. Gue pengen patahin kedua pilihan yang tadi.
Misalnya, mereka ngejudge lu dari cara berpakaian lu. Hiraukan mereka, buatlah tren baru. Jangan maunya ngikutin tren yang ada doang karna dunia ini jelas-jelas berbentuk lingkaran, gak ada abisnya. Emang lu pikir orang yang pertama pake sendal itu langsung bikin semua orang ngikutin dia? Gak kan! Dia pasti pernah berusaha buat ngejelasin kegunaan sendal itu ke orang-orang gak tau apa-apa tapi sok pinter. Akhirnya mereka tau. Jalanan itu kotor sama banyak batu, kalo kaki kita gak dilindungin, bisa sakit.
***
Gue mau minta maaf kalo postingan kali ini kurang enak di hati. Sebelumnya gue mau cerita dikit. Inget post gue yang jadi juara 3? 5 pemenang lomba kemaren, disuruh ngedit tulisan blog kita sampe jadi kayak UUD tanpa gambar. Jadi semua gambarnya harus gue verbalisasi. Capek gak? Capek. Banget malah. Nanti kalo gue terkenal karna tulisan gue di buku itu, gue gak bakal terkenal jadi penulis blog. Tapi malah jadi kayak Panitia Sembilan. Gue bisa dianggep penulis koran kali. Ya tapi mau gimana? Aku mah apa atuh, cuma bisa nurut aja.
***
Thanks for reading, sori kalo ada salah kata. Kalo ada guru yang baca cerita singkat di atas, apalagi guru yang nyuruh gue, jangan dimasukin ke hati ya pak / bu! Jas por pan bu! Just for fun!

Jevon Levin

2 Celotehan