Standar Gak Jelas

Harga dollar terus naik. Rupiah semakin jatuh. Satu dollar sama dengan ±14200 rupiah. Kebayang gak beli es krim potongan satunya hampir 15000? Mendingan beli bakmi! Oke, gue bukan mau ngebahas gituannya. Harga dollar naik, harga barang-barang pasaran juga ikut naik. Kalo harga barang semua naik, otomatis standar cowok idaman cewek-cewek pun ikut naik. Berarti, populasi jomblo juga ikut naik.
Pernah liat yang suka di post cewek-cewek di ask.fm sama line? Yang captionnya, "sisain satu cowo kayak gini plis." Mintanya satu, yang ngelike ratusan, semuanya minta satu, lah maunya apa? Yang ngepost anak muda, postnya foto om-om, tipe cowonya yang kayak gitu, jadi sekarang cowok-cowok harus mempertua muka? Bukannya dulu maunya awet muda ya? Bilangnya sih gak mau yang banyak duit, tapi maunya yang nanti kayak artis-artis yang dilamar di kapal laut atau pas lagi terjun payung, lah situ maunya apa?

Sebelum harga-harga naik aja udah kayak gitu standarnya apa lagi waktu nanti dollar udah mau 20000 rupiah? Nanti lama-lama yang dulu maunya yang sederhana tapi romantis malah jadi mau yang kaya tanpa peduli mau dilamarnya gimana, nikahnya gimana, selingkuhannya banyak kek, asal berduit. Kan repot?

Ada yang bilang mendingan pindah ke negara barat, karena ekonomi negaranya meyakinkan. Lah situ pikir nyampe sono langsung dapet dollar banyak? Ada juga yang bilang mendingan nabung dollar dari pada rupiah. Lah emangnya mpok-mpok warung mau terima dollar?

Gak perlu mikirin solusi ekonomi negara kita, emangnya menteri itu dipilih yang gak bisa mikir? Enggak kan? Dipilih yang punya logika, bisa mikir kedepannya kau diapain. Coba menterinya itu orang-orang yang suka demo, baru sehari jadi menteri dollar langsung naik 50000 kali. Lagian gak ada gunanya juga demo gak jelas. Tujuannya biar apa? Biar menteri sadar? Pemerintahan kita tuh lebih up to date dari pada kita semua, jadi gak usah dikasih tau juga udah tau. Mending mikirin dulu pendidikan lu, biar pas udah gede siapa tau bisa jadi menteri biar negara kita makin maju.
*****
Hidup ini emang rumit. Udah tau rumit gak usah ditambah rumit lagi. Kan kasian pemerintah yang belum kelar ngurus satu masalah, udah nambah lagi. Dari pada ngurusin masalah gituan mending request ke pemerintah buat bikin "jaminan pasti dapet pasangan hidup", hehe.

Jevon Levin

28 Celotehan

  1. Setuju jev.. Kita ngga perlu mempersulit maslah dengan demo-demoan segala..

    ReplyDelete
  2. ada juga yah yg peduli pemerintah! jarang-jarang

    gue sih gak seneng jg ya dengan demo yg anarkis gitu, tapi percayalah! ketika lo ikut demo yg bener dan lo juga mengerti proses orang sebelum demo itu, persepsi lo mungkin berubah~ baru lo bisa ngomong demo itu gak guna men. oke.. no offense~
    banyak emang yang skeptis, tapi cuma omong demo itu gini dan gitu, ditanya pernah atau enggak ikut atau bikin demo yang bener tanpa ada campur tangan politik, cuma diem!

    ReplyDelete
  3. Karena dulu pernah jadi aktifis jaman kuliah, mau nggak mau harus bilang demo pada momen-momen tertentu itu tetap perlu. Kan demo alias aksi masa adalah salah satu senjata para pejuang revolusi kita melawan penjajah dahulu, kayak om Tan Malaka yang terkenal itu.

    Cuma ya itu, para aktifis yang kebanyakan mahasiswa itu juga harus jadi sumber solusi, yaitu caranya dengan banyak diskusi (nggak cuma sesama aktifis, tapi juga dengan pemerintah), banyak mengkaji, dan banyak meneliti dan menerapkannya di masyarakat. Jadinya nggak cuma teriak-teriak doang, tapi gerak di luar panggung orasi juga nyata.

    ReplyDelete
  4. semuanya menjadi serba naik -_-

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. "Coba menterinya itu orang-orang yang suka demo, baru sehari jadi menteri dollar langsung naik 50000 kali." --> Ini pernyataan yang OK banget.
    Memang sih demo itu boleh saja, kalau ada perlunya (seperti nasihat bang haji Rhoma), tapi memang tidak boleh menutup mata bahwa demo yang turun ke jalan, yang bikin macet, apalagi yang berakhir dengan anarkis itu cenderung lebih banyak menuntut daripada memberi solusi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah cocok nih jadi penerus Mario Teguh nanti :))

      Delete
  7. Bener tuh Jev!! Selain jaminan kesehatan, jaminan pasti dapet pasangan hidup juga penting banget nih!! Huahahaha.. Ngakak gw baca postingan ini..

    ReplyDelete
  8. Hidup gak usah di bawa rumit ya Jep, bawa santai aja tapi bisa memberikan dampak yang cukup besar demi kemajuan negara ini

    ReplyDelete
  9. ah request ke pemerintahnya manistream nih~ haha

    ReplyDelete
  10. Wah.. gue ikut dukung tuh jaminan pasangan hidup... :)

    ReplyDelete
  11. Betul. Demo emang gak jelas. Baguslah... Populasi jomlo naik.

    ReplyDelete
  12. Rupiah melemah, populasi jomblo menguat. =))

    ReplyDelete
  13. gue setuju sama pandangan elu soal melemahnya nilai rupiah ini. tapi, menurut gue, mungkin lebih diperjelas lagi masalah demo itu. gue setubuh eh setuju kalo demo2 nggak jelas emang nggak ada gunanya. tapi percayalah, masih ada demo2 lain yang bener2 jelas, yaitu demo yang proses dan penggodokannya memang layaknya demo sebagai mana perananan mahasiswa sepenuhnya, dan tanpa embel2 "suruhan" yang berbau politik di belakangnya pula.

    ReplyDelete
  14. Saya dari jaman kuliah ngga pernah ikutan demo. karena menurut akunya sih menyuarakan sesuatu ngga harus berada dijalanan. bisa dengan banyak cara. Tapi yang paling lucu kalo yang demo tiba2 jadi pembelot dengan apa yang disampaikannya. malu maluin ih

    ReplyDelete
  15. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    ReplyDelete