Keram Waktu Ngebom

Nulis itu gak segampang yang diliat orang. Buktinya, gue harus makan buat ngedapetin ide buat nulis ini. Oke gak nyambung. Post terakhir gue itu pas H-1 tahun baru. Agak kaget awalnya pas liat kalo post gue di 2016 ini masih nol. Selain cari ide, gue juga harus cari waktu. Cari waktu buat mikirin topik dan nulis.

Gue mencari inspirasi post kali ini sambil makan steak. Agak elit ya. Jadi ceritanya gue lagi di mal dan pilihannya cuma bakso dan steak, karna yang lainnya rame. Gak ada salahnya kan sekali-kali makan enak. Bakso sama steak itu beda tipis kok, sama-sama sapi. Anyway, karna gue terlalu serius mikirin topik, pas lagi motong steak, tangan kanan gue keram. Ya, karna gue terlalu konsentrasi berpikir (padahal mah gara-gara udah lama gak makan gituan).
Sebagai lelaki muda bijaksana berwibawa yang juga menjadi idaman kaum hawa *diludahin* *dikunyah* *ditelen*, gue harus memotivasi kalian para penerus bangsa Indonesia supaya dapet hikmat dan gak lebay. Beberapa minggu lalu, gue lupa tanggal berapa pokoknya hari kamis, terjadi teror di Sarinah. Gue denger kabar duka itu pas gue lagi fokus mendengarkan guru di sekolah. Gue ngeliat di lobi sekolah banyak penjemput mulai datang padahal itu baru jam istirahat, bukan jam pulang sekolah. Temen-temen gue mulai pulang satu per satu. Karena gue bukan anak yang sok tau jadi gue bertanya dengan polos ke temen gue, "Itu ada apaan si kok pada pulang?". Temen gue jawab sambil, "Lo kemana aja dari tadi? Kan udah dikasih tau guru. Thamrin di bom!" (lah katanya fokus mendengarkan guru). Saat itu gue gak langsung "care" dengan kejadian itu melainkan malah nanya langsung ke guru gue, "Kalo gak ada yang jemput boleh pulang ga?". Ya apalah daya ku ini yang kalo pulang sekolah tinggal ngesot, masa berharap dijemput? Tapi jelas gak boleh.

Pas sampe rumah, gue buka hape, dan udah rame banget di sosmed. Awalnya sih keren juga ngeliat seluruh penduduk Indonesia bersatu ngedoain kejadian tadi itu. Tapi tiba-tiba, mulai disinggung soal ekonomi. Hashtag dan ekonomi. Dari bom, muncul persatuan. Dari persatuan ditambah hashtag, sama dengan pecah lagi. Jadi yang harus didoain itu orang yang jadi korban bomnya atau orang yang ribut soal hashtag?
Mendingan langsung aja doain masing-masing dan motivasi orang yang keluarganya jadi korban, jangan malah tambah masalah.
#JevonBijak2016


Segini aja postingan gue kali ini, makasih buat yang udah mau nyia-nyiain waktu kalian yang sebenernya bisa kalian pake buat belajar untuk masa depan yang lebih baik, hehe. Karna udah terlanjur disia-siain, sekalian aja berkomentar sebelum berkomentar itu dilarang. #JevonBijakTapiMaksa2016
Sekian!

Jevon Levin

29 Celotehan

  1. Jadi waktu itu lo lagi belajar ya, Jev?
    Hm, yang gue heran dari temen gue, dia justru ketawa ngelihat korban bom. Jadi waktu itu lagi jam istirahat. Trus temen gue ini (cewek) lagi buka Facebook dan ngeplay video pengeboman di Syahrini eh Sarinah. Bukannya ngerasa kasihan dia malah ketawa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selera humor dia keren banget..

      Delete
    2. Tadinya gue mau komen isi postingan yg ini & juga krn lo udah mampir ke blog gue etapi ada si Reza Andrian yg pertamax lupa mau komen apaan

      Delete
  2. Bukan Endonesia namanya kalo ga ada masalah ..
    __________
    Njir, waktu gue terbuang sia-sia buat komentar disini. *khilaf

    ReplyDelete
  3. Entah kenapa gue yang tadinya ikutan heboh sama kejadian ini lama-lama malah jadi bosen. Semua ngebahas sampe hal-hal biasa yang dibesar-besarkan. Kinda boring :(

    ReplyDelete
  4. bener tuh, Kak. jadinya salah fokus ya yang di permasalahin.. tapi semoga kejadian seperti bom gak kejadian lagi deh, amit-amit. Nice post Kak! :)

    ReplyDelete
  5. Hahaha gua juga sempet bikin postingan ttg peristiwa bom ini.

    ReplyDelete
  6. Ayolah! Banyakin postingan di 2016! (Padahal postingan sendiri juga lagi mampet)

    ReplyDelete
  7. dan sampai sekarang gue masih bingung loh hubungannya hashtag sama ekonomi indonesia itu apa. eh btw enak gak steaknya? :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih hashtagnya itu bikin orang luar takut ke mari dan bikin rupiah turun :)) Gak enak, abis bayar sendiri sih, hehe.

      Delete
  8. kondisi kita waktu bom kurang lebih sama tuh, lagi belajar.
    gue juga agak gagal paham sama hastag-hastagan... niat awal buat menunjukan empati, tapi akhir2 nya malah dicibir karena katanya bisa membuat mata uang rupiah menurun. alamak.

    ReplyDelete
  9. Tempat yang dibom itu sering banget gue sambangin bro *info penting

    ReplyDelete
  10. #JakartaKuat #pedagang AsonganBerjaya #IndonesiaTidakTakut #AyoMakanSate

    ReplyDelete
  11. Sama-sama pelajar, sama-sama mendapatkan berita serupa. Gua ga bisa bayangin, di Surabaya aja kagetnya setengah mati, gimana yang ada di Jakarta. =))

    #IndonesiaKuat #MikeBijak2016 #GaMauKalahSamaJevonBijak2016

    ReplyDelete
  12. Anjir, ke mana aja baru nulis? :|

    Oalah tentang bom Sarinah, ya. Udah lumayan lama. Ahaha. Gue waktu itu sempet panik, karena katanya Palmerah ada ledakan juga. Ternyata hoax. Alhamdulillah deh. :))

    ReplyDelete