Suka-Duka Nulis

Aku gak suka nulis kok. Aku sukanya kamu. Iya kamu, yang masakin aku tiap hari, yang ngambilin aku makanan tiap hari, yang selalu ngingetin aku kalo ada utang, dan yang gak pernah lupa nyariin aku. Siapa lagi kalo bukan tante-tante kantin. Pembuka macam apa ini.

Gue absen nulis selama 2 minggu itu ada alasannya. Minggu lalu itu karna gue abis pulang field trip atau study tour. Kalo minggu sebelumnya lagi itu karna gue lagi sibuk. Ya tau sendiri lah kesibukkan pelajar. Gak ada :)). Oke gak jelas. Iya deh iya, gue males.

Field trip gue kali ini lumayan seru karena banyak yang bisa dibeli buat oleh-oleh. Kita juga mengunjungi sebuah saung angklung dan menurut angkatan-angkatan yang udah lulus, kita bakal dikasih angklung. Mungkin seiring perkembangan ekonomi mulai maju, angklung nya udah gak gratis. Kita dikasih angklung pada saat itu terus diajak main bareng-bareng. Eh taunya diminta balik lagi. PHP. Untungnya, setelah acara selesai gue dan temen-temen gue ngeliat seorang cewe cantik dan kita kejar sampe keluar. Belum sempet kenalan dan minta foto, dia udah lari ke jalan raya. Tapi gak apa-apa lah, cukup menghibur :)).
Balik ke topik awal yaitu, suka-duka nulis. Mending ke duka dulu deh:
1. Lu harus konsisten. Kenapa? Kalo gak, lu gak bakal pernah sukses, kayak gue.

2. Topiknya gak boleh itu-itu aja. Mungkin judulnya beda, tapi isinya serupa. Misalnya satu hari lu nulis "Cara Menjadi Anak Baik", karna menurut lu post itu lumayan laku, besoknya lu tulis lagi tentang "Tips Supaya Jadi Anak Baik".

3. Lu harus rela kalo tulisan lu ditiru orang. Gak mungkin kan kalo di blog aja lu pake-in hak cipta?

4. Kesetiaan lu terhadap nulis dites di sini. Kenapa? Karna gak semua post kita itu bakal banyak yang suka, banyak responnya, banyak cewe yang baca, dan lain-lain.

5. Siap-siap dibully.

Buat yang mau nulis, jangan langsung down dulu dong. Liat dulu bagian "suka"-nya:
1. Lu punya alesan buat jomblo. "Kok lu jomblo, bro? Kapan mau punya cewe? Kapan pensiun jomblo?" Lu bisa langsung jawab, "Sibuk nulis, bro."

2. Yang ini gak mungkin bisa ditolak. It produces money. Mesin uang, cuy. Walaupun gak setiap harinya dapet duit, tapi sekali dapet itu lumayan, biasanya dari lomba atau iklan.

3. Nambah ilmu. Kalo ngeblog, pastinya harus blogwalking (kalo gak ngerti blogwalking, googling aja). Dari semua blog yang kita jelajahi, banyak informasi yang bisa kita dapet, mulai dari teknologi sampe gosip terhangat :)).

4. Bahagia. Jangan nulis karna terpaksa dan kebelet sukses. Nulislah karna lu suka akan hobi lu itu. Buktinya, sampe sekarang gue gak sukses-sukses, hehe.

5. Bisa curhat. Kalo curhat ke temen mah beresiko, temen bisa makan temen. Kalo lewat tulisan di blog itu lebih enak, walaupun gak ada solusi :)).

Seimbangkan suka sama dukanya? Oke segini aja dari gue. Jangan lupa berkomentar sebelum hal itu dilarang. Isi komentarnya itu terserah, boleh hinaan atau pun pujian buat tulisannya, buat blognya, atau buat penulisnya, sekian!

Jevon Levin

63 Celotehan

  1. Wah iya duka sama sukanya seimbang
    Sama2 ada 5
    Apakh ini sebuah kebetulan? Saya rasa tidak
    Di dunia ini tidak ada yg namanya kebetulan, semua memang sudah menjadi alurnya dan aturannya
    Woow wooow wooow

    ReplyDelete
  2. Hahaha... leh ugha

    Baru tau manfaat ngeblog di nomer 1 :D
    Btw, manfaat di nomer 2 aku juga pernah ngerasain lho hehe

    Thx for this info!

    Follow back sekalian nih : onix-octarina.blogspot.com :)

    ReplyDelete
  3. Gue udah sering ngerasain semuannya..
    duka doang sih, sukanya belum.. (gimana mau ada sukanya, jomblonya aja masih awet) Mulai ngawur

    ReplyDelete
  4. Emang duka yang no. 1 gak nguatin..

    ReplyDelete
  5. Ya.. Sebenernya nulis dulu aja.. Siapa tau ktu tulisan kepakenya entar, iya entar kalo pas lagi butuh.. Baca lagi.. Koreksi lagi dan lagi... Mungkin, tulisan itu, baik guna gak guna.. Bakalan berarti jugan buat kita yg nulis, nantinya. :)

    ReplyDelete
  6. Wes jangan salah. Apa yang kita tulis di blog dengan menggunakan ide murni dari kita, bisa punya hak cipta juga, namanya HAKI. Coba cari tau, ya hehe

    Salam, Indra Permana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ada ya? Makasih infonya bro.. :))

      Delete
  7. dan gue absen nulis sebulan lebih,
    gue juara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu diantara kebanggan atau kemalasan sih :))

      Delete
  8. Antara duka sama suka harus balance. Jangan malah lebih banyak suka daripada duka, karena kalo suka nya lebih banyak, kurang greget lah hidup hehe

    ReplyDelete
  9. kalau blog tetap konsisten update, ketika rajin nulis kudu bikin beberapa tulisan, tapi di publish seminggu sekali, jadi blog tetap update meskipun kita sedang 'agak' malas nulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue pernah coba trik "schedule" gitu sih.. tapi... tetep aja... males.. :))

      Delete
  10. yang BULLY nih yang mesti capslock .. sering banget apa yang kita tulis belum tentu orang suka atau cocok dengan apa yg kita tulis .. jadi siapsiap aja kalau setiap postingan ada likers maupun haters :)

    ReplyDelete
  11. Suka duka gue nulis sih sering terbentur pikiran gue saat lagi nge-draft bingung mau lanjutinnya. Ya itu sudah sifat penulis sih, kadang ide datang dengan cepatnya, kadang hilang begitu saja. Solusinya; matiin pc lalu tidur. Ntar kalo pikiran udah fresh baru nge-draft lagi ^^

    Yoi bro, kan ada HAKI. Jadi kita bisa menuntut tulisan kita yang ditiru orang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gue sih solusinya makan.... Pasti deh.. Pasti jadi gendut :))

      Delete
  12. Betul banget, semuanya mengena juga ke diri saya, baik yang duka maupun yang duka. Yang paling mengena itu yang bagian suka nomor 1. Hahaha :D

    ReplyDelete
  13. wah cocok nih tulisannya buat yang mulai ngeblog kek gue :D

    ReplyDelete
  14. Selamat berjuang, belajar dan bertaqwa ya dek :-D Haha

    ReplyDelete
  15. Balance ya antara duka dan suka menulis hehe. Yang bikin sedih kalau pikiran lagi blank yang ada depan komputer tuh melonggo mau nulis eh malah backspace terus terusan hahah

    Hi salam kenal jevon :)

    ReplyDelete
  16. apa yang loe rasain sama plek sama gue, mungkinkah kita jodoh. hahaha
    semangat aja broo, salam kenal

    ReplyDelete
  17. nah iya tuh manfaat ngeblog..
    jadi nambah temen2 baru.
    kan seru.

    ReplyDelete
  18. wih nomor 5 duka, bukan duka itu.. suka itu.. kalo sampe dibuli sama yg laen... berarti blognya udah tenar

    ReplyDelete
  19. Kuat-kuat mental sebenernya. Kalo nggak tahan kritik terus tersulut emosi, ya, berarti nulisnya belum tulus. Intinya, nulis itu belajar tulus. Bener nggak, sob? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju sama roby. Nulis mah harus tulus, kalo ga tulus ga bakalan bisa dicintai apa adanya..
      eeh.. sory gue ngelantur..:)

      btw salam kenal ya.

      Delete
    2. Itu Tulus penyanyi!! Haha :))
      Salam kenal juga :D

      Delete
  20. Btw tulisan d blog kita itu emang hak cipta kita kok. Dan kalau memang tulisan kita ditiru atau dicopas orang lain. Kita bisa claim ke pihak blogger supaya tulisan yang d copy orang bisa d blokir atau suspended tulisannya. Soalnya aku pernah dan work :D

    ReplyDelete
  21. Btw tulisan d blog kita itu emang hak cipta kita kok. Dan kalau memang tulisan kita ditiru atau dicopas orang lain. Kita bisa claim ke pihak blogger supaya tulisan yang d copy orang bisa d blokir atau suspended tulisannya. Soalnya aku pernah dan work :D

    ReplyDelete
  22. Wah saya alhamdulillah sudah mas ngerasain bagaimana suka dan dukanya menulis, sungguh pengalaman yang menurut saya itu sangat berharga.

    ReplyDelete
  23. alasan buat ngejomblonya boleh juga..

    ReplyDelete
  24. sepertinya saya lebih memilih sukanya dibandingkan dengan dukanya, soalnya alasan buat ngejomblonya itu yang bolah di coba .. hehehe :D

    ReplyDelete
  25. Wuih... asyik juga ini blog pelajar. Mantep, Jevon! ^_^

    ReplyDelete
  26. Hai, Von! Gw mampir dimari nih~

    Hemmm.. kalo gw ya, suka nulis karena yaaaa suka aja >.<
    ..kayak suka akuh ke kamuhhhh~

    tapi paling benci kalo misal pas mau nulis tp ide nulisnya ga nemu-nemu.

    dari blogger ketjeh pemilik blog tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id nih ^^ hahahahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyatuh tapi kadang ide juga PHP, pas dateng tiba-tiba bisa ngilang :(

      Delete
  27. Nah, konsisten itu yang paling susah kayaknya. Sering susah buat memulai artikel baru. Ide ada, tapi sulit untuk diungkapkan. Memang harus sering-sering nulis buat melatih skill kita, ya :)
    Terus berkarya, Blogger Indonesia!

    ReplyDelete
  28. Antara suka dan duka dalam menulis itu sebenarnya kisarannya cuma 50:50, sama besar.
    Tapi bukankah sebuah pengalaman yang pahit itu akan menjadi pemantik semangat yang paling mujarab? Memberi perubahan, memacu perjuangan, dan hasil akhirnya adalah kesuksesan...

    ReplyDelete
  29. Alasan jomblonya boleh juga, tuh. Hahaha. *catat*

    Duka paling dalam itu ketika susah untuk mencurahkan ide yang udah tersedia diotak. Ibarat petasan yang udah siap meledak, tapi nggak ada korek api buat nyalainnya, wkwkwk.

    Yang paling asiknya itu bagian 'suka'nya. Apalagi yang nomor 2, gue udah pernah ngerasain dan ada kepuasan tersendiri ketika bisa menghasilkan uang lewat menulis.

    ReplyDelete