Perihal Kehilangan

Bagi seorang blogger, bahagia itu saat mendapatkan topik yang hebat. Bagi seorang blogger, kecewa itu saat post-nya tidak mendapat respon dari pembaca. Bagi seorang blogger, bimbang itu saat kehabisan topik yang harus ditulis. Bagi seorang blogger, sial itu saat ada yang mencuri ide kita. Tapi, gue, sebagai seorang blogger, tidak menyingkat ungkapan "ditinggalkan oleh orang terdekat" dengan kata patah hati. Hal itu gue sebut kehilangan. Kenapa? Karena patah berarti rusak dan gak bisa diperbaiki, sementara sesuatu yang hilang setidaknya masih ada kesempatan untuk dicari dan ditemukan.

"Apa kabar bro? Nama lu siapa? Gue Jevon," sapa gue di pertemuan suatu komunitas blogger.

"Ehh, baik, nama gue Ron. Kalo boleh tau dari blog mana ya?"

"Gue dari jevonlevin.com, masih dikit yang tau sih," jawab gue sambil senyum supaya gak terlalu awkward.

Asik juga nih orang! Ucap gue dalam hati waktu itu.

Ternyata, gue pernah blogwalking ke blog dia dan dia juga pernah ke blog gue. Isi blog dia kurang lebih sama kayak gue punya, lebih tentang keseharian dan realita kekinian gitu, jadi bisa dibilang cocok lah.

Sejak saat itu kita sering sharing soal banyak hal, mulai dari bahagia karena dapet topik bagus dan direspon baik oleh pembaca, kesel karena dapet respon negatif, sampai pahitnya ditolak gebetan.

*****
Persiapan lomba nulis. - thecolorofood.com
Suatu hari, gue baca sebuah pengumuman tentang lomba blog. Hadiahnya sih biasa aja, tapi lumayan lah. Gue pun langsung menguhubungi Ron dan ajak dia buat ikut juga. Setelah dia setuju, kita mulau berbagi refrensi, cara nulis gini-gitu, sampe cara memenangkan sebuah lomba. Singkat cerita, kita berhasil. Dia dapet juara pertama dan gue dapet juara dua.

"Halah cupu lu, masa cuma juara dua sih," ucapnya dengan nada bercanda.

"Enak aja, kalo gue gak kasih tau juga lu gak akan tau," sahut gue sambil ketawa.

Itu pertama kalinya kita ikut lomba. Semenjak itu dia makin kebelet ikut lomba, tapi langsung yang ekstrim. Hadiah utamanya belasan juta rupiah dan saingannya itu blogger kelas dunia. Gue pikir ikut yang gini lain kali aja, waktu gue udah bener-bener ngerti unsur tulisan yang baik.

"Ikut aja lah, tulisan lu yang dua bulan lalu kan bagus tuh, masukin aja barangkali menang," paksa dia.

"Gak ah, lain kali aja, lu aja yang ikut dulu," sahut gue

Akhirnya dia ikut dan setelah dia publish, gue langsung baca.

"Kayaknya gue kenal punchline ini," bisik gue ke diri gue sendiri sambil baca tulisan dia.

Ternyata bener, dia curi hampir sebagian dari tulisan gue 2 bulan lalu yang dia bilang bagus itu. Gue langsung telpon dia,

"Ron, kayaknya gue kenal tulisannya nih, lu ambil dari mana?"

"Oh itu, gue tiba-tiba kepikiran aja, hehe," jawab dia

Gue yakin banget itu punya gue dan gue yakin banget dia bohong.

"Yakin?"

"Iya deh, itu gue ambil dari tulisan lu 2 bulan lalu. Tenang, nanti kalo menang kita bagi 2, hehe," ucap dia tanpa dosa.

"Lah? Kenapa gak lu bikin tulisan sendiri? Atau minta ijin gue dulu? Paling nggak di bagian akhirnya lu kasih credits ke gue gitu!"

"Tenang, nanti waktu di-contact panitianya, gue sebut nama lu kok."

Gue pikir, ya sudah lah, barangkali menang dan kita dapet penghargaan bareng-bareng. Sebulan berlalu, tiba-tiba, Ron upload foto ke Instagram. Ternyata dia dapet penghargaan "Peserta Muda Terbaik" dan dapet hadiah 1 juta rupiah. Walaupun jauh dari hadiah utama, gue cukup senang. Tapi anehnya, dia belom cerita sama sekali ke gue. Gue berusaha untuk hubungi dia dan dia gak respon sama sekali. Rese, kurang ajar, nyebelin, mengecewakan, plagiat. Entah apa kata sifat yang cocok untuk ngerangkum semuanya itu. Kehilangan. Kehilangan sahabat. Kehilangan sahabat plagiat. Apa salahnya? Ini satu-satunya benda hilang yang gak mau gue cari lagi. 

Hampir semua pertemuan komunitas blogger itu selalu gue hadiri dan gak pernah sekalipun gue ketemu Ron. Blog dia udah cukup sukses dan yang gue denger dari orang-orang sih katanya dia udah beberapa kali kena sanksi karena masalah hak cipta. Entah kapan dia mau tobat. Emang sih sakit, tapi gue sadar kalo semua orang itu pasti ada sisi busuknya.

*****

"Tulisan ini diikutsertakan Giveaway -Pameran Patah Hati-"

Jevon Levin

34 Celotehan

  1. Anjir, parah juga ya bisa ngambil gitu, sakit sih. Aku yg baca aja sakit. Gak ngasih kredit lagi.. Hmm...

    ReplyDelete
  2. Oooooawww, sakiiit. Udah pernah dikecewakan di dunia blogger ya? Gue masih fun fun aja ngejalaninnya. Ternyata ada yang sekjam itu dengan alasan bagi hadiah jadi dua. Kira-kira dia bakal komen di sini nggak, ya?

    ReplyDelete
  3. Istilah-istilah yang kubuat di-imitasiin sama sesama blogger amatir sih sering, kalau sampai nyuri ide begitu belum...Semoga jangan deh. Huhu

    ReplyDelete
  4. duhhhh anjay juga si Ron itu. kriminalitas dalam dunia perbloggeran emang kyk gini, main copy tanpa nyantumin sumber. Ee'eklah buat si Ron itu.. -,-

    ReplyDelete
  5. Ish parah. ish parah. ish parah.
    Biarin aja deh orang kek gitu ilang. gausah dicari lagiii.

    ReplyDelete
  6. Ya ampun apa bangetlah, udah dianggap sahabat eh taunya nyuri tulisan. Udah janji taunya pas menang malah nggak bisa dihubungi. Udah yang kayak gini gak usah dicari lagi. Bagusnya emang pergi dan mengilang. Ngeselin

    ReplyDelete
  7. Hahaha. Ini cerita 'patah hati' yang anti-mainstream.

    Perlu diingat bro: Tidak ada yang benar-benar 100% bisa kita percayai di internet. Termasuk tulisan, karena mudah selama ada copy-paste. Gue juga pernah ngerasain gimana sakitnya kalau tulisan (yang merupakan hasil pemikiran keras) tiba-tiba diakuin orang. Tapi kasusnya beda sih, kalo gue waktu itu lirik lagu yang gue buat untuk band gue.

    Tapi, tenang aja. Mereka yang suka 'copy-paste' hasil pikiran orang tanpa mencantumkan sumber, pada akhirnya akan mati karena nggak pernah bisa dan nggak pernah terlatih untuk ngasih karya yang orisinil.

    Lanjutkan!

    ReplyDelete
  8. Prinsip gue gini: Jangan mudah percaya dengan orang yang baru kita kenal, terutama di dunia maya. Sahabat, sahabat, kena tusuk dari belakang, kan-_-
    Efek kurang kreatif ya gitu. Laporin aja ke DMCA biar di hapus blognya wkwkwk

    ReplyDelete
  9. Temen di dunia Maya menjadi temen di dunia nyata..

    Semoga bertahan lama pertemanannya ya :)

    ReplyDelete
  10. rasanya sakit bener itu tulisan blog sendiri dikopas sama orang lain terus juara, rasanya tuh kayak ngasih contekan ke temen pas UN. Pas pengumuman si Temen yg kita contekin dapet nilai bagus dan lulus, kita yang ngasih contekan malah gak lulus. Rasanya nelangsa...

    I know what that feel, guilty feeling ...

    ReplyDelete
  11. Gak ada orang yg harus 100% dipercaya.
    Gak habis pikir aja sama orang2 yg ngambil karya orang lain, gak tau malu.

    Tulisan lo, cakep.

    ReplyDelete
  12. endingnya sakit, ini cocok dengan peribahasa air susu dibalas air tuba, yang sabar ya. Mungkin sepertinya ini merupakan pengalaman yang menyakitkan, tentu ada hikmahnya, semoga bisa lebih mengenal orang yang baik dan nggak cuma ambil keuntungan aja plus cuma mikir dirinya sendiri, mesti menggunakan feeling sepertinya.

    ReplyDelete
  13. Wah nyesek bgt ya. Kalo postingan gw dicopas, masih panjang sabar sih gw. Tapi kalo yang nge-copas itu malah jadi lebih untung, Pengen ngunyah batako rasanya

    ReplyDelete
  14. Gue juga pernah, post gue dicopas lebih dari 5 post. Sampai terjadi masalah. Dan berujung pada penghapusan blog orang tersebut #HoreMenang :v

    ReplyDelete
  15. Sedih asli:( Jahat tuh orang wkwkw

    ReplyDelete
  16. Kenapa gue bacanya malah senyum2...-_-

    ReplyDelete