Pemuda yang Jujur

Sebelum mulai, gue yakin masih banyak yang gak tau siapa itu gue, karena gue gak terkenal sama sekali. Jadi, sekedar informasi aja, gue itu masih duduk di kursi penghakiman sekolah. Jadi, gue mau ceritain tentang pengalaman terbaru gue soal "ulangan" dan "sekolah". Bukan "soal ulangan" tapi soal "ulangan". Beda tipis, tapi beda. Apa sih.
Pada dasarnya, pelajar itu ada 2 tipe. Ada yang gak peduli sama nilai, ada yang peduli banget sama nilai. Gue termasuk peduli sama nilai, tapi gak pake banget. Jadi kalo misalnya mayoritas temen sekelas gue pada dapet di bawah KKM (kalo di sekolah gue KKM-nya 71), gue bakal bersyukur kalo udah dapet 70an. Tapi, gue biasanya selalu ngecek ulangan gue, karena bisa aja guru penilainya salah periksa. Biasanya sih  nilai gue bisa jadi meningkat, karena guru gue salah periksa, atau bisa aja gak ada perubahan. Nilai gue hampir gak pernah berkurang cuma gara-gara kesalahan guru penilai. Tapi kali ini ada yang beda.

Suatu hari, ulangan matematika gue dibagiin. Hasilnya cukup memuaskan, 91. Lebih dari cukup malah. Bayangin, matematika loh, pelajaran yang harusnya cuma tambah, kurang, bagi, dan kali tapi malah dipersulit. Tapi karena manusia seperti gue nggak pernah puas, gue periksa ulang.

"Lah kok kurang ya poinnya," ucap gue dalam hati.
"Lah, iya, gurunya salah cek. Harusnya 84 doang," kata gue dalam hati yang mulai panik.

Karena gue udah terlanjur periksa ulang dan udah tau faktanya kalo nilai gue bukan 91, gue dikasih 2 pilihan. Siapa yang ngasih? Gak ada. Bingung kan? Iya, sama. Pilihan pertama, gue diem-diem aja. Pilihan kedua, jujur dan bilang ke gurunya. Harapan gue, gurunya bakal jawab, "Wah, tidak apa-apa, Jevon. Anggap saja itu nilai kejujuran kamu," dan nilai gue gak dikurangin. Ya, cuma harapan. Akhirnya, tetep dikurangin. Gue pun nyesel karena udah periksa ulang hasi periksa guru tersebut. Kalo dari awal gue gak periksa, kan sampe sekarang gue masih gak tau kalo sebenernya ada kesalahan. Karena udah terlanjur, kan bohong namanya kalo gue diem-diem aja.

Masih dalam hari yang sama, gue ketemu sama guru yang lain yaitu mantan wali kelas gue. Gue sapa guru itu dan cerita tentang berkurangnya 7 poin dari nilai gue. Kampretnya, dia ketawa. Beliau kemudian langsung melengkapi tertawaan tersebut dengan kalimat, "Yang penting kamu ngerti penerapan dari pelajarannya, kan? Nilainya mah nggak penting!" Ya, semua orang juga tau kalo seharusnya begitu. Gue balas doi dengan tertawaan juga. Waktu gue jalan, gue baru mikir dan mencerna kalimat tersebut. Selama ini, setiap kali belajar dan ulangan, gue hampir gak pernah memikirkan penerapan di dunia sehari-hari dari pelajaran tersebut.

Gampangnya gini, di pelajaran "Pendidikan Kewarganegaraan" atau "PKn", kita selalu dihadapkan dengan soal-soal kayak:
Karena itu soal ulangan, semua orang normal pasti jawab pilihan B. Kalo soal kehidupan gimana? Susah banget buat menerapkan pelajaran-pelajaran sekolah di kehidupan sehari-hari.

Apa hubungan "kejujuran" sama "penerapan pelajaran di kehidupan nyata"? Kita diajarin di sekolah buat berperilaku jujur. Kalo waktu itu gue gak jujur soal nilai gue, gue gak akan bisa dapet pesan dari mantan wali kelas gue. 5 huruf sederhana yang susah banget dilakuin pemuda jaman sekarang. Apalagi yang tua-tua. Tapi kan masa depan negara itu di tangan pemuda. Kalo pemudanya mau ngikutin yang tua-tua buat jadi nggak jujur, kapan majunya? Inget, 5 huruf. J U J U R.

Selamat Hari Sumpah Pemuda!

Jevon Levin

23 Celotehan

  1. lo masih SMA vin?

    pertanyaannya super sekali..
    jawabanyya pasti beragam, di ibaratkan kita artis, kalo ada kamera pasti jawab B, kalo lg gk adda kamera pasti A tuh, ahahaha.

    so, kejujuran itu masih jarang saat ini menurut gw sih.

    ReplyDelete
  2. Masalah jujur-jujuran gini sulit sih. Biasanya pilihannya bener-bener nggak bisa ditolak. Kayak misalnya, antara dapat nilai bagus atau menerapkan kejujuran, itu kan susah. Gue juga lagi belajar jujur nih. :))

    ReplyDelete
  3. Iya juga yaa...gw juga pernah berpikir, dari keseluruhan pelajaran matematika, sin, cos, integral, faktor, atau aljabar, smpe skarang saya masih gk tau penerapan nya dimana...bhkan klo buat bayar mkanan dikantin pling pake + sma -
    Gk smpe pake integral dll.

    Klo plajaran ppkn, sering kt temui dmana2...bhkan scara sadar pun sering kita langgar,..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, sering banget ngelanggar malah :))

      Delete
  4. Wkwkwkwkw. Trust me, dalam kehidupan nyata kita tidak berbicara kertas, but skill. skill itu gak melulu otak loh ehhe

    ReplyDelete
  5. Gapapa jujur.. awalnya memang asem.. tapi lama-lama bakal manis kok.. :D

    ReplyDelete
  6. Ya ampun nak, kamu mash SMA yah? Terus ngeblog yah. Bagus kok blognya, bahasanya juga bagus. Cuman kalo boleh kasih saran: tolong sebelum gambar dan sesudah gambar klik enternya dua kali. Jadi ada spasi antar gambar dan tulisan. Gak kaya di atas, gambarnya terkesan nempel dengan tulisannya. Jujur gw risih ngeliatnya.

    Kalo pertanyaan kaya di atas ditanyain ke gw, jawaban gw pasti A. Soalnya otak gw otak cina, hahaha.

    ReplyDelete
  7. Iya juga ya... jangankan 50 ribu, 5 ribu aja kalau ketemu di jalan pasti di ambil. Lumayan buat beli batagor. *jangan ditiru*

    ReplyDelete
  8. Momentnya udah lewat jauh banget..

    Kali ini gue berusaha jujur, gue lupa kalo gue ini udah pemuda ato belum..

    Soalnya gue sendiri masih belum ada bukti kongkritnya kalo gue ini pemuda seperti yg dibutuhkan..

    Mungkin cuma satu hal yg bisa gue bilang soal "JUJUR"
    JUJUR itu ibarat cermin, lo bisa liat diri lo dengan adanya dia. Tapi ketika lo pecahin, apa lo yakin, lo itu nyata?

    ReplyDelete
  9. Semoga makin banyak anak2 muda yang jujur...

    ReplyDelete
  10. 'JUJUR' 5 Huruf doank tapi susah banget dilakukan dalam keseharian pasti ada saja niatan untuk tidak berbuat jujur

    ReplyDelete
  11. pilihannya ak pilih semua hahaha, kalo kepepet yadahhh ambil trus traktir temen dahh

    ReplyDelete
  12. Jujur adalah mata uang yg berlaku dimana-mana...
    camkan itu nak!

    hehhee...

    ReplyDelete