Trigger

trigger /ˈtriɡər/ (n) a small device that releases a spring or catch and so sets off a mechanism, especially in order to fire a gun.

Pernah gak sih waktu kalian lagi gak melakukan apapun tapi tiba-tiba sesuatu muncul di otak kalian dan kalian jadi pengen melakukan sesuatu. Entah setelah ngeliat, denger, atau mencium sesuatu. Misalnya gini, lu lagi di jalan terus tiba-tiba sebuah objek berwarna hitam kecoklatan berbentuk random alias tai meracuni lubang hidung lu dan lu jadi mau muntah. Tai tersebutlah yang menjadi trigger lu untuk mudah.
Kalo lu masih gak ngerti apa itu trigger, trigger adalah pelatuk, biasanya dipake di senjata api. Gue gak ketemu kata yang pas jadi gue pake ini aja. Pelatuk itu sama kayak pemicu, jadi kurang lebih kayak pemicu terjadinya sesuatu. Kata lainnya bisa dibilang 'inspirasi'.
Beberapa waktu ini, kurang lebih 3 bulan, gue vakum nulis blog. Gak ada alasan khusus, gue gak sibuk, karena gak ada yang harus disibukin. Tapi, gue cuma lagi kekurangan inspirasi sama mood buat nulis aja. Sampe satu kali, sesuatu muncul di otak gue dan gue jadi mau nulis lagi. Sebenernya gak cuma sekali sih, berkali-kali. Hal itu lah yang trigger gue buat nulis lagi. Nah buat lu orang yang bingung gimana caranya biar mood nulis lu terkumpul, ini beberapa tips dari gue.

1. Buka blog lu sendiri dan baca tulisa-tulisan lama lu. Siapa tau jadi malu sama diri lu waktu masih semangat nulis.

2. Buka blog orang lain dan cari inspirasi. Kalo bisa sebanyak-banyaknya. Inget, cari inspirasi, bukan contekan.

3. Baca buku. Walaupun yang ini hampir gak pernah gue lakuin. Jujur, gak kayak orang lain, gue gak gitu suka baca, tapi suka nulis. Kalo tulisan di blog mungkin masih bisa gue baca. Jadi kalo gue disuruh tulis buku, buku tersebut mungkin gak akan gue baca juga.

4. Kalo udah dapet, buru-buru tulis.

Segitu aja sih. "Klasik banget tips lu, bro, gak penting!" Iya gak penting, kayak hubungan kita.

***

Oiya, gue mau minta maaf karena baru sempet nulis lagi. Salah deh, baru sempet ngepost. Di post sebelumnya gue juga nulis permohonan maaf gini juga sih. Tapi tenang, gue gak akan ngepost 3 bulan sekali dan selalu minta maaf. Mungkin setelah post yang ini gue akan rutin ngepost tiap minggu atau 2 minggu sekali. Inget, gue bilang 'mungkin'. Anyway, gue juga gak tau apakah blog ini masih ada yang mau baca apa nggak, moga-moga masih ada. Jadi segini aja tulisan gue, kalo kalian punya saran atau cara lain supaya gak jomblo lagi mood buat nulis bias terkumpul, boleh ditulis di kolom komentar. Kalo kalian punya pengalaman tentang kejadian kayak gini boleh juga ditulis di kolom komentar. Gak harus tulis itu sih, apa aja boleh kok ditulis di kolom komentar, hehe. Dah!

Jevon Levin

17 Celotehan

  1. Hai! Bulan lalu, gue juga vakum nulis di blog. Dengan alasan yang sama kayak lo hahaha pas nemu post ini rasanya jadi kayak, "Wah, Tiwi tidak sendiri. Jangan-jangan..."
    Eh, enggak. Enggak. Hahaha.
    Mau nambahin dua poin, ah.
    Pertama, jalan-jalan. Ya, Tiwi anaknya bosenan di rumah, maunya jalan-jalan walaupun ujungnya sering nyasar. Nah, di perjalanan itu biasanya suka muncul puing-puing ide untuk ditulis.
    Kedua, kumpul sama teman-teman. Ini mood booster banget, sih. Saat lagi drop, kumpul sama kegilaan temen-temen bikin on lagi hehehe.
    Gitu aja, deh.
    Btw, salam kenal, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya boleh juga tuh! Tapi biasanya ngumpul ama temen bisa jadi moodbooster nulis tapi bisa juga jadi moodbooster buat yg laen :)) Salam kenal!

      Delete
  2. Hal yang pertama gue terpikirkan kata "TRIGGER" adalah seuah nama game yang judul nya "DEAD TRIGGER" dimana di game tesebut , membunuh zombie dengan menggunakan pistol ( pelatuk ) .

    Beda lagi dengan gue . YESS gue punya banyak konten yang sudah gue siapkan dan tinggal masuk tahap editing lalu posting .Cuma memang gue lagi di sibukan dengan tugas tugas SMA gue , lomba lomba mewakili sekolah , dan berbagai kerja kelompok yang membuat hari hari gue menjadi sangat sibuk .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, gue juga udah banyak tulisan nganggur yang nggak gue post karena menurut gue kurang gimana gitu.. :))

      Delete
  3. gue kelangkah satu dulu, dan yg terjadi, "gue malah malu sama tulisan gue, KOK GINI AMAT YAK JELEK." uwahaha.

    se-engggaknya lo ngepost lagi vin. ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gur juga ngerasa tulisan lama gue jelek,tapi seenggaknya si penulis jelek itu masih lebih rajin dari gue yang sekarang :D

      Delete
  4. WOY! Kemana aja lu? Gue cariin :v hahahahaha #justkidding

    Rasanya gue harus melatih agar gue ga nunda-nunda nulis. Karena, pengalaman gue, dapet inspirasi tapi males nulis. Besoknya, langsung lupa. Dan itu terjadi berkali-kali :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha :)) Btw gue udah selesai baca postingan lu yang gak sempet gue baca beberapa waktu ini loh :D

      Delete
  5. Tnang aja kok jev, masih ada gw yg nungguin postingan mu. Kmarin saya jga smpat mandek nulisnya krna banyak kesibukan, nah skarang ksibukan kmarin sdah mulai berkurang, nah dmanfaatin deh buat ngeblog lagi.

    Yah, smoga sja mkin produktif nulisnya ya Jev. Tnang.... gk ada Ibu Kepsek kok, muehehe..

    ReplyDelete
  6. Semagngat Jev, btw aku semangat ngeblog lagi cukup dengan membaca karya orang lain. Buku yang terutama hehhe. Jadi semangat lagi kalau aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, kalo menurut gue, buku itu emang inspiratif, tapi agak berat.. Harus ngelatih diri nih gue :))

      Delete
  7. Pemicu dalam diri gue buat nulis yang utama sih baca buku. Selain buku pelajaran tentunya. Hahaha. Kalo mau semangat tapi baca buku Fisika, malah lemes jadinya.

    Yang lu suruh baca tulisan blog sendiri yang lalu-lalu itu lumayan nampol. Pemicu juga buat rajin lagi. :))

    ReplyDelete
  8. Iya yang jelas waktu pertama ngeblog berasa tulisan kita cupu banget... pa lagi gue yang gak paham apa itu SPOK...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh lu nulis blog pas SD kelas berapa? Hahaha candra, bro! :D

      Delete
  9. Bukan cuma lu kok, Jev. Kadang gue juga mengalaminya. Hahaha.
    Bicara soal pemicu, sekarang ini gue lebih sering mendapatkannya lewat pengalaman-pengalaman baru. Mungkin lu perlu sesuatu yang baru untuk mendapatkan pemicu itu sendiri?

    ReplyDelete