Bukan Paranormal Experience

Kangen. Seriusan. Gue udah gak inget kapan terakhir nyentuh ini blog. Pokoknya tahun ini gue belum nulis sama sekali. Kemarin gue baru ngecek kalo ternyata post terakhir gue itu di bulan Oktober 2016 dengan topik Sumpah Pemuda. Gila.

Ada beberapa alasan kenapa gue vakum nulis beberapa waktu ini. Pertama, buat yang belum tau, gue itu masih bocah yang baru aja kelar UN (Ujian Nasib). Jadi, gue sibuk. Dasar sok sibuk! Ya, gak sesibuk itu sih. Tapi, gue ada alasan kedua. Males. Udah, itu doang. Sebenernya sibuknya sih cuma 5%, sisanya males. Jadi itungannya ya gue cuma males aja. Tapi kan gak enak kalo gue cuma bilang males. Ya, nyantai lah! Ini apaan sih? Ini tulisan apaan sih? Kok jadi gak jelas gini?
Banyak banget hal yang udah gue lewatin. Sebagian dari hal-hal itu bakal gue ceritain. Gue mau ceritain tentang kisah-kisah yang mungkin juga menjadi alasan kenapa gue gak nulis berbulan-bulan. Di awal tahun 2017, sebelum mulai tryout-tryout dan sebagainya, gue dan temen gue memutuskan untuk membuat sebuah video di YouTube. Video yang bermakna. Ya, bermakna, gak kayak blog gue ini. Karena videonya udah gak ada, gue jelasin aja garis besar videonya. Kenapa gak ada? Sabar, entar gue jelasin. Jadi videonya itu mengisahkan tentang seorang bocah yang hidupnya biasa aja sampe suatu saat ada perubahan. Sebut aja namanya si A.

Dia merasa capek banget sama hidupnya yang gitu-gitu aja. Nilai jelek, pacaran gak jelas, tujuan hidup juga masih blur. Suatu hari, seperti cerita klasik sinetron pada umumnya, dia dapet surat dropout dari sekolahnya alias dikeluarin dari sekolahnya gara-gara belum bayar biaya untuk waktu yang cukup lama. Ternyata, bokapnya bangkrut dan di puncak depresinya dia, dia mencoba untuk melakukan hal yang sangat salah yaitu mengakhiri hidupnya. Dia mutusin buat lompat dari gedung.

Kita mundur dulu sebentar. Di tempat yang lain, ada orang yang iseng dan bisa dibilang alay. Dia broadcast ke orang-orang dan bilang gini, "Kamu itu berharga." Gue gak inget pastinya ngomong gimana, kurang lebih gitu. Pada saat yang sama, pesan itu sampe ke si A sesaat sebelum doi lompat. Hanya dengan membaca pesan sesimpel itu dia pun sadar dan gak jadi bunuh diri. Kelanjutan dan endingnya bisa ditebak lah.

Nah jadi moralnya, sedepresi apapun elu, jalan keluarnya itu bukan dengan mengakhiri hidup lu, tapi pasti banyak cara lain. Terus, tindakan yang lu anggap konyol bisa mengubah hidup seseorang, baik menjadi positif ataupun negatif.

Anyway, gue mau cerita dikit tentang proses bikin video itu. Jadi untuk ngambil scene dimana orang itu mau lompat dari gedung, gue milih buat ke rooftop sebuah gedung. Tanpa pikir panjang, gue dan temen-temen gue langsung ke tempat itu dan ngambil video. Gue cukup excited karema rooftopnya itu keren banget, ini beberapa foto-foto yang diambil dari atas sana.
Iya, di fotonya gak bagus-bagus amat. Tapi aslinya keren kok. Beneran deh.
Pas udah kelar, waktu kita mau turun dari rooftop itu, kita kekunci. Kampret. Panik? Iyalah! Menurut lu aja gimana kalo kekunci di atap sebuah gedung yang lu kunjungi tanpa izin. Kita langsung cari cara. Kita udah coba keliling dan jalan keluar nya cuma itu. Kita putusin buat ketok-ketok aja pintu itu, siapa tau ada yang denger. Ternyata ada. Kita bocah-bocah teriak-teriak dari balik pintu sampe kita gak bisa denger orang itu ngomong apa. Katanya dia mau cari orang gedung buat bukain pintunya. Singkat cerita ada orang yang nongol dibelakang kita. Untungnya ini siang-siang, jadi gak horror gitu. Kalo horror mah udah gue jadiin paranormal experience. Orang itu adalah sejenis teknisi gedung itu. Karena gue panik, gue gak sempet tanya nama, pekerjaan, nomor telepon, jumlah gaji, nomor rekening, dan alamat rumah orang itu.

Doi nanya, "Ngapain kalian disini?"
"Foto-foto sama ngambil video pak, iseng aja," jawab gue.
"Sini kalian ikut saya," perintah orang itu.

Wah, gue sama temen gue bersyukur sekaligus takut. Bersyukur karena kita bisa keluar, tapi takut ditanya-tanyain segala macem dan jadi repot buat pulang. Ternyata ada jalan lain buat keluardari rooftop itu, bro. Jadi tembus sama kantornya gitu. Untungnya, kita dikasih keluar tanpa diapa-apain. Makasih banyak ya, pak. Kita keluar gedung itu dengan muka kayak abis ngeliat mayat dan trauma.

Gue merasa bego. Kenapa gak minta izin aja coba? Kan pasti dibolehin. Lagian gue juga bukan mafia yang mau tembak orang dari jarak jauh, orang nembak gebetan aja belom berani. Jangan ditiru ya, guys.

Nah, ada kejadian yang bikin agak nyesek. Bukan agak deh, nyesek banget! Jadi, tanpa alasan yang konkrit, YouTube deactivate channel gue dan temen-temen gue itu. Videonya ilang. Padahal kita gak ngelanggar ketentuan yang dibuat mereka. Bisa sih upload ulang. Tapi moodnya udah berubah. Sakit, ya.
*****
Segini dulu deh kali ini, udah cukup panjang nih. Jangan bosen-bosen bacain blog gue, ya! Share juga ke temen-temen lo kalo bisa. Kalo ada pengalaman serupa, boleh ceritain di kolom komentar, gratis. Dah!

Jevon Levin

8 Celotehan

  1. NAH NIH ANAK NONGOL! Kemana aja lu? Gue cariin lagi 😂

    Mau UN masih bisa buat video? Sangar! Gue aja stop total dari buat video (tapi kalau video yg animasi doang oke lah :v). Kalau nge-blog gue agak kurangin, krna blog yg membesarkan nama gue (WALAH MIKE, KAYAK UDAH TERKENAL AJA! HUUEEEK :v)

    YouTube di banned? Mungkin copyright tu yg bermasalah. Coba check email deh, biasanya ada notifnya. 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gue cek, tapi copyright gue aman-aman aja, lagian ini di ban tanpa ada peringatan dulu :(

      Delete
  2. Kok baru nongon vin? Trnyata habis UN ya. Tahap selanjutnya daftar PTN nih pasti, pasti tmbah sibuk.

    Endingnya kok serem ya. Kok videonya tiba2 hilang vin? Apakah yg ngambil videonya adalah mas2 yg bukain pintu rooftop? Atau...

    ReplyDelete
    Replies
    1. OH IYA YA! Gue gak sempet curiga sama tu orang.. Hmm..

      Delete
  3. Nah tuh! Mungkin diambil atau ditahan sama mas-mas yang bukain pintu, Jev. Karena lu gak izin buat kesana, lu pulang dengan selamat, tapi video lu gak selamat. Hahaha😂

    ReplyDelete
  4. Wakaka iya nih menggantung, si bapak yg nyamperin lanjutannya kemana haha

    ReplyDelete