Pendidikan, Edukasi, atau apapun itu

Jadi, beberapa hari lalu waktu gue lagi liat-liat Instagram stories, gue ketemu ini di storiesnya raja arab oktovian @rezaoktovian :
 

Gue udah pernah baca banyak pengumuman sekolah dari kepsek sekolah gue. Belom ada yang kayak gini. Gak akan pernah mungkin. Gokil. Itu pengumuman berfaedah pertama yang gue pernah baca. Kepsek kayak gitu idola banget, man.

Gue baru aja melewati masa UN. Sering banget terlintas dipikiran gue kalo semua materi yang gue pelajari itu gak ada gunanya, kecuali bahasa. Tapi bahasa pun cuma sekedar buat berkomunikasi. Gak mungkin kan ditengah sebuah interview pekerjaan ada yang nanya, "Bro, nilai ulangan lu tentang materi tata bahasa berapa?" Kalo ada gue tampol lu. #biskuat

Ngomong-ngomong, orang yang ngasih pengumuman begitu adalah seorang kepsek biasa di salah satu sekolah dari sekian banyak sekolah di Indonesia. The minister of education should've rewarded this guy or this guy should've replaced the minister of education. Menteri pendidikan seharusnya ngasih doi penghargaan. At least kasih tau kalo yang dia bilang itu bener banget. Gue yakin orang tua murid yang terima surat itu akan langsung terbuka pikirannya.

Bukannya menurut gue semua pelajaran itu gak penting. Semuanya itu penting dan layak buat dipelajari, tapi gak semua pelajaran itu bermanfaat buat semua orang. Jadi, seharusnya gak ada pemaksaan sama sekali untuk seorang pelajar menjadi jenius dalam semua mata pelajaran.

Jujur, gue kurang suka pelajaran sejarah. Bukan berarti nilai gue jelek ya. Nilai gue tertinggi diantara temen-temen gue. Temen gue cuma satu. HAHAHA, becanda kok, santai. Menurut gue, buat apa kita pelajari dan hafal peristiwa masa lalu. Kita emang harus inget jasa para pahlawan, tapi bukan berarti kita harus inget tanggal lahir sama nama bapaknya kan? Oke jangan diikutin, ini sesat. Belajar yang bener, ya.

Pernah mikir gak sih kalo sekarang itu kepintaran seseorang dinilai dari kemampuannya menghafal. Padahal gue yakin, sebagian besar orang akan lupa apa yang telah doi hafal setelah materi tersebut diuji, termasuk gue. Terus apakah menghafal, mengerjakan ujian, melupakan yang dihafal, dan akhirnya mendapat hasil yang bagus disebut sebagai suatu kepintaran? Kalo bener kepintaran cuma dinilai dari kemampuan seseorang untuk menghafal, berarti orang bodoh itu banyak banget. Bahkan beberapa petinggi negara gue yakin agak kesulitan buat menghafal pidato yang akan mereka sampaikan. Artinya?

Jadi apa poin dari post gue kali ini? Gak ada. Oke segini aja, share your opinions through the comment section, please!

Jevon Levin

9 Celotehan

  1. Why agak terbalik sama apa yg gue pikirin ya, Jev😧
    Hal yg kayak gini nih, Jev, yg bikin orang ambigu, bikin orang berpikir kesana-kesini, ngerasa ini-itu. Karena, gue yakin, ada beberapa pihak yg berpikiran beda, setelah baca ini. Khususnya pihak yg udah biasa struggle/ambis, sama pihak yg hidupnya santai-santai aja.
    Ya tapi bener juga sih, apa yg kita pelajarin sekarang belum tentu berguna nantinya. Tapi pernah pikirin gak? Apa kabar orang-orang yg ambis (banget, khususnya), yg giat belajar buat dapetin hasil 'ujian' yg memuaskan buat mereka? Jujur aja, gue rada prihatin. Ya, di sini gue gak menuntut supaya pelajar harus struggle, harus giat belajar, harus ambis belajarnya. Enggak.
    Karena kan, ya, semua pihak punya hak masing-masing. Hak mereka buat giat belajar dan hak mereka yg lain buat santai-santai, males-malesan, nyontek dll. Dan, ya, jujur gue pernah ngerasain berada di pihak-pihak itu.
    Kayaknya emang complicated dan gak ada abisnya kalo ngomongin pendidikan. Ya gak, sih?😟 Kadang jg pas ujian suka kepikiran, di satu sisi, kasian sama pihak yg udah struggle belajar tapi ada aja pihak yg cheating. Di sisi lain, suka mikir 'padahal apa yang kita pelajarin gak akan berguna di masa depan', yg berujung cheating jg.
    Intinya emang harus tau, harus ngerti mana yg harus dijadiin prioritas, mana yg lebih berfaedah buat masa depan, dan, namanya hidup butuh perjuangan😂
    Jadi intinya (lagi), struggle di jalan masing-masing deh ya👌

    Btw, tulisan lu ini bikin open minded ya!
    Ditunggu post selanjutnya!

    Salam, Dinsyah✌️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih ya.. Btw, ini komen yang layak banget buat dijadiin artikel, Din. Hahaha 👍

      Delete
  2. Ini gue sempet liat di Twitter deh kalo ga salah. Ini berani juga kepala sekolahnya ya ngirim begituan. Padahal bisa aja justru diamuk orangtua murid yang gak setuju dan mikir kalo "ya namanya sekolah harus bisa lah" Hohhoh. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya. Gue udah coba kasih liat nyokap gue... dan gue dikacangin. Yasudahlah :))

      Delete
  3. "Semuanya itu penting dan layak buat dipelajari, tapi gak semua pelajaran itu bermanfaat buat semua orang."

    NAH NAH NAH GUE SETUJU! Pendidikan di Indonesia harus ditingkatkan lagi, pemahaman materi bukan dilihat dari hafalnya murid terhadap materi tsb, tapi berdasarkan pemahamannya terhadap materi. Gue ABSOLUTELY AGREE WITH THIS POST!

    Harusnya edaran yang kayak foto di atas diedarkan di semua sekolah yak. Wkwkwkwwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Gue juga berharap foto itu diedarin di sekolah gue. Tapi sayangnya, pola pikir kita dan kepala sekolah gak mungkin sama :))

      Delete
  4. namanya juga sudah sistem ,mau gimana lagi ??

    paling atur sedikit idealis masing masing

    ReplyDelete