Archive or Delete

Pernah gak sih kalian pengen ngebuang sebuah barang yang gak kepake tapi gak jadi cuma gara-gara sayang? Atau pengen ngehapus foto yang gak bagus-bagus amat tapi punya banyak kenangan?
Beberapa waktu lalu aplikasi Instagram ngasih fitur baru yaitu, "Archive" atau arsip. Kalo dulu pilihannya cuma 2 buat foto di Instagram, entah lu mau simpen atau buang selamanya. Kayak mantan.

Nah, sekarang bisa di-hide sementara dari publik dan cuma lu yang bisa liat foto itu. Kalo mau dibalikin lagi ya bisa. Ini fitur yang cukup baik buat gue karena dari dulu gue selalu mau ngapus foto yang menurut gue jelek, tapi sayang. Enak ya, kalo di dunia nyata mana bisa tuh ingatan tentang mantan digituin. Apasih.

Sebenernya hari ini gue bukan mau ngepost ini, tapi ngepost yang udah gue tulis dari kemaren-kemaren. Tapi, tiba-tiba gue kepikiran buat nulis ini. Waktu gue lagu ngebersihin foto-foto di Instagram gue, @jevonlevin #SekalianPromosi, gue mikir gini, "Daripada di-delete, mending di-archive aja. Siapa tau kalo kangen bias dibalikin lagi potonya." Dan jadilah artikel ini. Anyway, gue bukan mau ngebahas tentang fitur ini. Tenang, ini bukan blog tentang teknologi. Gue mau ngebahas tentang hidup. Asik, dalem banget. Jarang kan gue serius gini.

Ibaratnya gini. Ada arsip-arsip pribadi yang lu simpen di suatu ruang. Ruang itu pasti ada batasnya, dan mau gak mau suatu saat nanti ada yang harus lu buang, karena ruangnya udah gak muat lagi. Pilihan lainnya ya memindahkan arsip-arsip itu ke ruang yang lebih luas.

Di hidup ini ada yang namanya short-term memory dan long-term memory. Memori jangka panjang itu biasanya hal-hal kayak nama kita, wajah kita, ketampanan Jevon, dan hal-hal yang gak mungkin dilupain. Kalo yang jangka pendek itu sifatnya numpuk. Yang paling baru terjadi, bakal paling diingat, dan lama-lama yang udah di paling bawah tumpukan itu bakal kita lupain. Tapi gak secara otomatis. Kita dikasih pilihan. Kita bisa delete selamanya, atau kita bisa archive.

Kita, manusia, seringkali kesulitan dalam membersihkan barang-barang pribadi, atau apapun. Padahal, barangnya kan milik kita, yang tau mana yang penting dan yang kurang penting kan kita sendiri. Sebenernya mah gampang ngebuang-buangin barang. Tapi gak gampang ngebuang kenangannya. Alasannya pasti mirip kayak gitu kan? Akhirnya, kita mutusin buat simpen barang itu. Tapi masalahnya, lama-kelamaan tanpa kita harus buang, barang itu bakal termakan oleh waktu dengan sendirinya. Malah lebih sakit hati kan? Tau gitu mah dibuang aja dari awal. Kan?

Terus, dengan adanya fitur archive di Instagram, fitur delete pasti akan terbengkalai. Gak akan ada orang yang rela ngehapus sebuah kenangan begitu aja, kecuali kalo isi Instagram dia itu cuma quotes gak jelas atau gambar putih kosong yang dipake buat "ngerapihin feeds". Dengan adanya fitur archive gue yakin populasi jomblo yang gak bisa move on akan meningkat drastic. Seriusan. Harusnya tuh cuma dikasih 2 pilihan aja, mau simpen atau buang. Emang susah banget sih pilihannya. Tapi kalo cuma diarchive mah, si pemilik akun itu bakal bisa ngeliat lagi fotonya tanpa diketahui publik.

Jadi poinnya adalah, daripada kita "ngeribetin" diri sendiri dengan mengingat-ingat memori yang sia-sia dan seharusnya bisa kita buang, mending di buang aja dari awal dan belajar beradaptasi untuk "move on". Bukan dalam hal cinta-cintaan, tapi "move on" di dalam kehidupan. Naik ke level berikutnya, bereksplorasi dengan hal-hal baru, dan jangan nyangkut di kehidupan lama. Asik banget gak tuh. Gile gak nyangka gue bisa sebijak itu.

Jadi segini aja, daripada gue harus simpulan apa yang udah gue tulis, lebih baik kalo ada yang kurang paham, baca aja dari awal lagi, hehe. #Malesh

Jangan lupa berkomentar! :D

Jevon Levin

11 Celotehan

  1. Ini ane baca sampe 3 kali baru faham ane :v.

    Intinya... kalau emang ga penting dan boros tempat, mending dibuang. Kalau emang punya 'history' ya jangan dibuang, simpan (dan akhirnya bakal lupa juga sih sama barang itu :v)

    Mantan? Archive. Siapa tau sayang lagi *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi mantannya gak mau diarchive gimana dong :( Hahaha

      Delete
  2. bener ya kalau gak bagus atau gak mau dilihat lbh baik dihapus ya

    ReplyDelete
  3. baru tau bedanya archive sama delete..
    *gaptek*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Sebenernya kalo nulis blog itu juga pake archive dan delete. Tapi di blog itu lebih dikenal sama "Revert to Draft" yang artinya beda tipis sama archive. :D

      Delete
  4. Gue belakangan ini suka archive2in yang lama. Huahahaha. Sayang soalnya kalo di-delete. \:p/

    ReplyDelete
  5. Sering banget nih kalau mau delete gak jadi karena masih sayang. Tapi aku setuju kalau memang udah gak perlu, bikin ribet mending di hapus aja.

    Ssalam kenal, Mas Jevon :)

    ReplyDelete
  6. Fitur ini sangat berguna sekali banget pisan lah pokoknya. Karena sebelumnya gue direpotkan dengan harus download fotonya dulu, abis itu dihapus. Mending pake Archieve. Yay!

    ReplyDelete
  7. Asik banget, euy! Si Jev bisa bijak rupanya :)
    Gue pribadi lebih suka ngearsip daripada di buang. Sayang. Apalagi kalau kenangannya banyak di situ. Ga rela aja gitu.

    ReplyDelete