Atas Nama Karya

Belakangan ini sosial media lagi rame dijadiin platform buat mengungkapkan kreativitas sama orang-orang yang mengaku berkarya.
Anyway, berhubung terakhir gue post itu bulan Agustus 2017, gue mau ngucapin selamat hari kemerdekaan, selamat hari sumpah pemuda, selamat natal, selamat tahun baru, selamat paskah, selamat hari waisak, selamat hari kartini, dan selamat-selamat lainnya yang gue lewatkan.

"Jangan kritik, balas pakai karya!" 
Kurang lebih begitu kalimat yang sering dipake sama orang abis terima komentar mengkritik. I'm not saying that that statement is incorrect, but ada banyak kesalahpahaman dan kesalahgunaan dari kalimat itu baik dari yang memberi pernyataan ataupun yang menerima pernyataannya. Banyak kreator yang sering membalas kritik dengan pernyataan "balas pakai karya", banyak juga audience yang menuntut para kreator idola mereka untuk terus berkarya.

Kurang lebih 3 tahun lalu pertama kali gue ngepost di blog ini. Prinsip awal gue pun cuma buat memenuhi keinginan gue untuk bersenang-senang aja. Lama kelamaan prinsip gue berubah. At first, ngeblog cuma buat isi waktu luang. But then, waktu luang gue ada di sela-sela nulis blog. Gue merasa tertantang dengan kritikan yang ada. Makanya, gue punya pemikiran buat terus nulis, kejer pembaca, bikin orang tertarik, cairin adsense, mencari nafkah, berkeluarga, beranak-cucu dan berkembang biak, dll. Gue jadi lupa tentang prinsip awal gue dan gak lama setelah itu gue pun vakum. Gue berhenti sejenak dari kegiatan ngeblog dengan tidak sengaja dan tidak terencana. "Besok aja nulisnya," kata gue ke diri sendiri selama hampir 10 bulan.

Suatu hari, gue denger podcast Eno Bening dengan bintang tamu Yudhistira Israel Wijayanegara as known as VNGNC. Beliau cerita tentang alasan awal dia bikin konten di youtube dan alasan akhir dia berhenti sejenak membuat konten tersebut. Kata beliau, kalo orang Indonesia baik-baik aja, dia gak akan buat video series yang dia buat itu. Terakhir dia buat videonya itu 6 bulan lalu dan salah satu alasan dia gak buat adalah kerjaan full time dia yang beneran. Tapi, audience malah menuntut dia minta video itu lagi seakan-akan Israel emang menafkahi hidupnya melalui video tersebut. Full video

Nggak semua orang itu bisa stay di zona nyaman terus-terusan. Ada yang merasa butuh buat coba hal baru. Nah, waktu hal baru itu mulai dicobain, mereka akan ninggalin zona nyaman mereka perlahan-lahan. Selain ada penonton yang sukanya nuntut, ada juga temen gak enakan yang selalu bilang, "Bagus, kok!"
http://instagram.com/pandji.pragiwaksono
Lebih baik kita semua jujur apa adanya tentang hasil karya seseorang, daripada munafik yang menghambat perkembangan sang pembuat karya itu, karena dia gak akan pernah tau kurangnya dimana. Mungkin suatu saat akan ketemu, tapi 'suatu saat'-nya kapan? Jadi, harusnya kita itu sebagai audience jujur to the point ke kreator dengan cara yang baik dan sopan, tapi jangan dibaik-baikin.

Nggak sedikit juga orang yang ngakunya membuat karya, tapi cuma memancing drama. Mereka menolak kritik dan berakting dengan segala macam trik. Mereka membuat kekacauan, enggan memperbaiki kesalahan, dan malah mengoceh melalui kicauan. Semuanya atas nama karya.

Jadi, gue mau menyimpulkan beberapa hal, just in case ada yang males dan langsung baca paragraf terakhir ini. Intinya, banyak kesalahpahaman dari pihak penikmat dan pembuat karya. Baik kesalahpahaman dari konsep tentang "karya", maupun kesalahpahaman tentang membuat dan menerima kritik. Maka dari itu, silakan berpendapat di kolom komentar tentang apakah kalian setuju atau tidak setuju dengan opini gue.



Oh ya, follow instagram gue dong @jevonlevin. Fotonya bagus-bagus tapi followers dikit, sedih. :(

Jevon Levin

8 Celotehan

  1. mantaap bro! terus berkarya, gue juga tiap hari berjuang cuma buat cari ide biar bisa nulis

    salam kenal
    www.iden.web.id

    ReplyDelete
  2. Yeay akhirnya lu update blog lagi, Jep! Hahaha. Gila, udah lama banget lu ngilangnya. Gue kangen banget sama tulisan lu! Bahkan gue sampai menumpahkannya ke dalam salah satu tulisan gue di blog. Hahaha.

    Bener banget. Gue aja udah mulai bosan dan rasanya pengin vakum bentar dari dunia blogger ini. Dan gue mulai sadar bahwa gue udah sampai di titik jenuh (kelihatan dari gaya tulisan gue yang beda banget dari yang dulu). Pengin belajar dan menekuni hal baru yang selama ini belum pernah gue sentuh sama sekali, misalnya kayak belajar main gitar. Tapi ya gimana ya. Setelah gue nerima hadiah yang lumayan besar dari ngeblog, gue jadi ragu. Gue ngerasa berdusta banget kalau beneran sampai vakum. Menurut lu gimana? Apakah gue harus vakum sampai batas waktu tertentu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh, barusan baru gue baca, jadi terharu nih dikangenin hahaha :))
      Gue gak bisa kasih rekomendasi whether lu harus vakum apa nggak, takut salah, hahaha. Tapi gue yakin menurut kebanyakan orang, akan lebih baik kalo lu usahain dulu, jangan vakum. Tapi kalo emangnya lu mau coba hal yang baru, coba aja dulu. Gue yakin nanti naluri blogger lu bakal muncul kok, dan memotivasi lu buat balik nulis. Good luck! :D

      Delete
    2. Lu ngerasa bahwa ekarang lu lagi di titik jenuh, dan itu terasa dari tulisan yg udah agak beda dari biasanya. apa gue juga lagi di titik jenuh ya? soalnya gue ngerasain hal yg sama. hahaha. :')

      Oya, Welcome back, Jevon.

      Delete
    3. @Mas Dian: Tuh kan bener. Ternyata perasaan gue enggak salah. Hahaha :')

      @Jep: Baiklah, akan gue usahain dulu. Btw makasih udah mau mampir, Jep. Dan terima kasih untuk sarannya :)

      Delete
  3. AKHIRNYA JEEEVVVV LU UPDATE LAGI WKWKWKWK

    Yang pertama, banyak orang Indonesia itu sungkanan! Banyak yang gak mau to the point saat mengkomentari suatu karya orang. Akhirnya, hanya pujian yang mereka lontarkan, bukan kritikan atau sejenisnya yang pasti membangun sang pembuat karya.

    Kedua, banyak orang Indonesia suka cepet puas dengan apa yang mereka dapet! Udah cepet puas, ditambah komentar dari orang-orang yang sungkanan. Cocok! Cocok buat sang pembuat karya stagnan bahkan menurun kualitasnya.

    Ketiga, banyak orang Indonesia kalu ngeritik itu condong malah menjatuhkan. Menjelek-jelekan, tanpa memberi saran.

    Keempat, banyak orang Indonesia yang ga bisa nerima kritikan! Dikritik biar bagus, malah marah dan dibilang sok tau. Walaupun kritikan yang didapet seakan menjatuhkan, kan kita bisa ubah jadi kritik yang membangun, tergantung point of view kita gimana. Ya kan?

    Terakhir, kalau gini terus, dan banyak orang Indonesia punya mindset yang sama kayak gini, gimana nanti kalo orang luar liat kita? Ya kan?

    Ah emosi gue :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumpah, gue gak pernah merasa sesetuju ini sama komentar seseorang, hahaha :)) Gak apa-apa kok, gue nulis post ini aja pelan-pelan, takut kebawa emosi terus malah keluar macem-macem :))

      Delete